Movie Review: “Capote” Apakah luar Definisi

Penonton bioskop memutuskan untuk melihat “Capote” dengan gagasan bahwa mereka akan berjalan kaki dengan lebih dari pemahaman tentang megalomaniacal, merusak diri penulis akan kecewa; Truman Capote lebih dari sebuah teka-teki di akhir film dari dia di awal.

Film ini menggambarkan segmen empat tahun hidup Capote yang dimulai hari setelah empat anggota dari Kansas pertanian keluarga yang dibunuh secara brutal, dan berakhir setelah pelaksanaan salah satu layarkaca21 . Di antara, Capote menemukan dirinya ditarik ke dalam, hubungan pendekatan-menghindari kompleks dengan dihukum pembunuh Perry Smith saat ia meneliti dan menulis In Cold Blood,buku laris nya pada pembunuhan. Aktor Philip Seymour Hoffman harfiah menghilang ke dalam peran Capote, yang veers antara penyerapan diri lengkap dan empati besar untuk Smith dan kembali lagi, dan satu harus bertanya-tanya: Apakah kasih sayang yang nyata, atau dingin manipulatif, atau keduanya? Clifton Collins Jr diam-diam intens sebagai muda Smith, yang datang untuk mengandalkan persahabatan Capote dan berkala ditinggalkan; terpidana muda mencapai semacam resolusi damai dari perasaannya untuk Capote di akhir. Tidak demikian halnya dengan Capote; hampir model stabilitas di awal, kepribadiannya hancur sampai pada akhir film ia tegas terkunci ke jalan yang pada akhirnya akan menghancurkannya.

Direktur Bennett Miller dan penulis skenario Dan Futterman membuat keputusan berani dalam menolak untuk menjelaskan atau psikoanalisis baik Capote atau Smith; sementara itu normal untuk menginginkan penjelasan – Mengapa para pembunuh melakukan apa yang mereka lakukan? Apa motivasi Capote dalam membantu, dan kemudian tidak membantu, dan kemudian bertemu kewajiban akhir untuk Smith? Apakah Capote, yang melihat dirinya di Smith, melihat manusia simpatik, atau dia melihat sebuah rakasa? – Kenyataannya adalah bahwa kehidupan nyata jarang memiliki jenis jawaban atau resolusi emosional kita semua mendambakan. penggambaran gigih Hoffman dari Capote membuat tidak ada permintaan maaf atau penjelasan untuk setiap tindakan penulis tetapi hanya menunjukkan dia di semua kontradiksi nya.

Sebuah ironi yang mungkin dari film ini adalah bahwa In Cold Blood, poros di sekitar yang film berputar, diakui pada saat penulisan sebagai sebuah genre sastra yang sama sekali baru, dan “Capote” teramat sangat unik yang tidak dapat didefinisikan sebagai milik dalam setiap kategori konvensional. Baik standar bio-pic atau drama psikologis, itu tidak begitu banyak seperti jiwa hancur Truman Capote terentang terbuka untuk semua orang untuk melihat. Kedua Hoffman dan Collins layak pujian dalam apa dasarnya adalah sebuah acara dua orang, terlepas dari tempat-on pertunjukan oleh pemain pendukung yang sangat baik.

Leave a Reply

Your email address will not be published.