Unik Asia Tradisi Pernikahan Terungkap

pernikahan

Tradisi adalah bagian dari budaya dan di sana mereka tinggal mengikuti terutama di Asia di mana tradisi bervariasi dari masing-masing negara. Kita hidup di dunia modern tapi keyakinan masih kuno diuji karena simbolik dalam arti paling sederhana dari kata. Pernikahan adalah peristiwa di mana semuanya harus dilakukan untuk hidup bahagia diukur dengan mengikuti apa yang orang bijak mengatakan menemukan ritual sederhana untuk menyimpan hari, sehingga untuk berbicara. Para pemikir modern yang menolak gagasan tetapi ketika katering pernikahan bandung siap untuk mengikat simpul mereka berpikir sebaliknya. Tidak ada salahnya mencoba seperti kata pepatah.

Jika Anda mencoba untuk memeriksa pernikahan kata, menikah adalah kata Yunani yang berarti janji dan yang mendefinisikan kata yang kuat bagaimana mereka harus hidup bersama sebagai suami dan istri. ritual pernikahan berkonotasi untuk janji yang dibuat oleh pasangan dan di sana mereka memulai kehidupan baru.

Di Jepang, pengantin wanita memakai gaun ungu menandakan warna cinta dan jika Anda memeriksa gaun itu adalah Kimono sutra rumit bordir ditutupi dengan ungu iris-bunga. Untuk Jepang, cinta adalah suci. Hal ini yang abadi. Hal ini selamanya.

Di Cina, pengantin wanita mengenakan gaun merah melambangkan keberuntungan cerah. Hal ini rumit dihiasi dengan burung phoenix emas, krisan dan peony percaya untuk membawa kekayaan dan keberuntungan. Pengantin pria, di tangan memakai mantel sutra hitam tradisional lebih jubah bordir dengan naga. Tapi sebelum hari besar, babi panggang seluruh ditawarkan sebagai hadiah pertunangan. Dan kembang api terkenal dari pernikahan Cina untuk menakut-nakuti roh-roh jahat untuk kehidupan yang lebih baik.

Di Indonesia, perayaan penerimaan hanya dimulai ketika pasangan disambut seluruh tamu sejalan. Mereka menerima tamu mereka sampai yang terakhir. Ini masih diikuti oleh beberapa orang Asia tapi hari ini tidak perlu begitu. Pengantin dibawa ke ruang tunggu bagi semua orang untuk tiba siap untuk grand pintu masuk.

Di Korea, sebelum mengikat simpul, mereka dibawa ke Kung-Hap, seorang peramal untuk melihat ke masa depan pasangan. Ini adalah suatu keharusan bagi Korea tetapi mereka yang terkena dunia modern berpikir sebaliknya.

Tradisi Filipina melempar tombak di tangga depan pengantin dimaksudkan tidak lagi digunakan, bukan cincin emas ditawarkan untuk pertunangan mereka. Di beberapa tempat terpencil di Filipina pengantin pria untuk menjadi harus melakukan tugas rumah tangga sebelum orang tua menyetujui dia. Mungkin mengambil kadang-kadang tetapi pada persetujuan akhir diberikan.

Di India, orang tua dari pengantin wanita membasuh kaki pasangan dengan susu dan air untuk memurnikan jiwa mereka. Ini adalah simbolis dan sampai sekarang India berlatih ritual. Selama upacara kedua memegang butir beras dan gandum dan daun hijau melambangkan kekayaan, kesehatan dan kebahagiaan.

Ini didokumentasikan ritual umum untuk kebanyakan orang Asia tetapi berada di dunia modern mengarahkan pemikiran ke sudut pandang praktis namun tetap, tradisi tinggal.

Leave a Reply

Your email address will not be published.