Apakah Guru Siap Menghadapi Pandemi Flu Di Sekolah Mereka?

pandemi

Apa yang akan terjadi jika kita mengalami pandemi flu besar, khususnya apa yang akan terjadi pada sekolah kita? Jika menurut Anda pemogokan guru di Chicago adalah masalah besar, bagaimana jika semua sekolah di negara itu sekaligus ditutup menunggu musim flu mereda dengan sendirinya? Bisakah kita mengambil seluruh sistem pendidikan, menempatkannya secara online, dan memungkinkan guru untuk berjejaring dengan siswa mereka melalui email, video online untuk instruksi, dan menggunakan buku teks interaktif online? Jawabannya adalah ya kita bisa, tetapi masalahnya adalah saya tidak berpikir siap untuk itu. Kita seharusnya menjadi.

Nah, baru-baru ini ada artikel menarik di Homeland Security News berjudul; “Sekolah-Sekolah AS Belum  slot online gacor Siap untuk Pandemi Berikutnya” yang menyatakan; “Banyak sekolah AS tidak siap untuk serangan bioterorisme, wabah penyakit menular yang muncul, atau pandemi, meskipun pandemi influenza H1N1 2009 baru-baru ini yang mengakibatkan lebih dari 18.000 kematian di seluruh dunia.”

Jelas jika ada begitu banyak kematian akibat pandemi flu, orang akan sangat ketakutan. Orang harus telecommute, dan akan ada layanan tertentu seperti kantor pos, komunikasi, listrik, polisi, pemadam kebakaran, dan pekerjaan lain yang wajib, dan orang harus datang untuk bekerja dengan cara apa pun. Bahkan, dalam banyak hal mereka akan mempertaruhkan hidup mereka hanya untuk memastikan ada kesinambungan dengan layanan yang sangat mendasar dari peradaban dan masyarakat kita.

Apakah guru kita siap menghadapi pandemi flu di sekolah mereka? Bahkan pada permulaannya yang paling awal, para guru akan menghadapi risiko besar terkena flu itu sendiri. Mereka mungkin tidak muncul untuk bekerja, atau jika mereka memiliki gejala sekecil apa pun, dan tidak yakin mereka akan sakit. Dalam beberapa hari semua guru pengganti akan habis, tidak akan ada cukup guru untuk mengajar di sekolah biasa. Itu tidak punya pilihan selain untuk menghentikan, atau online. Saya mengusulkan yang terakhir.

Nah, setelah kita membuat semua ini menjadi mungkin dan kita mengamankan sekolah kita untuk kemungkinan potensial ini, maka kita dapat menemukan dengan berlatih selama satu atau dua minggu sebagai latihan bahwa kita dapat mengatasi semua kesalahan dan tetap membuat anak-anak belajar. Oke jadi ini memunculkan poin lain bukan? Jika kita dapat melakukan ini dalam latihan dan membuktikan bahwa kita dapat membuatnya berhasil, mengapa kita membutuhkan sistem sekolah kita seperti yang telah diatur mengingat ketidakefisienannya? Kenyataannya adalah kita tidak melakukannya, mungkin sudah saatnya kita beralih. Apakah saya menyarankan untuk menutup semua sekolah untuk menghemat uang pembayar pajak? Anda bertaruh saya.

Ini akan baik untuk pasar real estat dengan pajak properti yang lebih rendah, itu akan menghemat banyak uang, itu akan mengantarkan teknologi baru untuk belajar, dan membawa kita kembali ke apa yang dimaksudkan oleh Internet, karena semua itu telah berubah ke sekarang adalah sekelompok omong kosong kerja sosial. Kita juga tidak perlu berurusan dengan pemogokan guru lagi kan? Memang saya harap Anda akan mempertimbangkan semua ini dan memikirkannya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.