Pertarungan Kakak beradik demi Jackpot Powerball

Pertarungan Kakak beradik demi Jackpot Powerball
Hal itu pasti akan terjadi; jackpot lotere memicu perseteruan keluarga besar-besaran. Rose Bakaysa dari New Britain Connecticut dan adik perempuannya Theresa Sokaitis terlibat dalam pertarungan sengit di pengadilan atas jackpot Powerball sebesar %500.000. Laporan berita mengatakan bahwa kakak beradik yang terasing itu menandatangani kontrak yang mengatakan bahwa mereka akan membagi kemenangan perjudian, namun salah satu saudari tersebut merobek kontrak tersebut dan sekarang menolak untuk berbagi kemenangan lotere yang besar. Membeli tiket lotere pemenang pada tahun 2005 dan sekarang menolak untuk berbagi dengan saudari Theresa Sokaitis, dari Middletown. Sokaitis membawa masalah ini ke pengadilan dengan mengatakan bahwa keduanya memiliki kontrak tertulis untuk membagi semua kemenangan perjudian secara merata. Bakaysa mengatakan dia yakin kontrak tersebut berakhir setelah kedua saudara perempuan itu menjadi terasing pada tahun 2004 lotuspelangi.
Sokaitis mengatakan bahwa dia dan saudara perempuannya sering berjudi dan memainkan nomor lotre yang sama serta bermain permainan slot dan kartu di Foxwoods Resort Casino. Kedua bersaudara itu menandatangani perjanjian pada tahun 1995 setelah Sokaitis memenangkan $160.000 di kasino dan membaginya dengan Bakaysa. Sokaitis tidak menyadari kemenangan besar saudara perempuannya sampai putrinya menerima hadiah $10.000 dari bibinya. Di pengadilan, Sokaitis berkata, “Saya mengatakan kepadanya bahwa saya merasa pantas mendapatkan bagian dari uang tersebut dan dia mengatakan kepada saya bahwa saya tidak akan mendapatkan satu sen pun.” Sokaitis juga mengatakan kepada pengadilan, “Saya berkata, ‘Saya punya kontrak” dan saudara perempuannya menjawab, “Saya merobek kontrak saya.” Sokaitis mengakui bahwa saudara perempuannya dulu bermurah hati membantunya membiayai pendidikan anak-anaknya dan membantunya mendapatkan kembali mobil yang diambil alih. Saudara Joseph Troy Sr. mengatakan kepada pengadilan bahwa dia mendengar saudara perempuannya saling memberi tahu melalui telepon bahwa mereka tidak lagi menjadi mitra perjudian.
Pengacara Sam Pollack, yang mewakili Sokaitis, menyatakan, “Berdasarkan kontrak kami, perjanjian tahun 1995, jika ada uang yang dimenangkan di masa depan oleh Theresa Sokaitis atau Rose Bakaysa, mereka harus membagi kemenangan mereka dengan saudari lainnya. Jadi dia perlu membagi kemenangannya, berapa pun yang dimenangkannya; tiket gosok, lotere, Powerball.” Pengacara Bakaysa, William Sweeney, membalas, “Masalah yang kami coba sampaikan hari ini adalah apakah para pihak membatalkan kontrak melalui tindakan mereka atau tidak, dan saya percaya bahwa kesaksian yang diberikan mengatakan bahwa saya tidak akan menjadi milik Anda. bermitra lagi dan seseorang yang menyetujuinya, membatalkan keputusan itu.”
Sebelumnya hakim telah menolak gugatan Sokaitis dengan mengatakan bahwa menurut hukum Connecticut, kontrak perjudian adalah ilegal tetapi keputusan Mahkamah Agung mengatakan karena perjanjian tersebut mencakup aktivitas hukum (lotere0, kasus tersebut dapat dilanjutkan. Ini harus menjadi pelajaran bagi siapa pun yang terlibat dalam perjudian apa pun. Sungguh memalukan bila uang menghancurkan sebuah keluarga dan hubungan jangka panjang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *