Pratinjau Worldcup 2006 – Swiss Beritabola88

Kebenaran Benar: 150/1

Pelatih Tim G: 4/1

Swiss berkompeten dari kelas yang sama dengan lawan Grup F Prancis dan juga tetap tak terkalahkan dalam 10 pertandingan kualifikasi, bersama dengan 4 kemenangan dan enam kali seri. Setelah menyelesaikan di area runner-up, mereka menghadapi Turki, tim yang pernah mereka kalahkan satu kali dalam warisan mereka, di babak play off. Setelah memenangkan leg pertama 2-0, mereka hampir kehilangan keberanian dan perlu mengandalkan aturan gol tandang karena Turki menang dengan skor 4-2.

Garis di antara kegagalan dan kesuksesan terbukti menjadi garis tipis satu di yang paling ketat di antara semua kelompok Eropa https://beritabola88.net. Swiss menyelesaikan poin yang sama dengan Israel, bagaimanapun, meninggalkan playoff itu karena selisih gol yang luar biasa.

Manajer Jakob “Kobi” Kuhn telah menghidupkan kembali target staf nasional sejak mengambil kendali pada tahun 2001. Dia telah menjadi pelatih Swiss pertama yang membimbing negaranya pada 1-2 dekade dan disertifikasi untuk Euro 2004 dan sekarang final di Jerman.

Swiss tidak pernah menjadi andalan Piala Dunia ini yang menciptakan prestasi yang layak. Mereka menyentuh putaran ke-2 pada tahun 1994 tetapi gagal untuk mengikuti dua turnamen sebelumnya. Mereka tiba di perempat final pada tahun 1934, 1938 dan 1954.

Kuhn telah mengumpulkan tim muda berbakat yang sangat berbeda dengan Prancis yang berpura-pura untuk memikat orang-orang tua mereka agar tidak pensiun. Di depan yang mereka miliki dalam pembuangan mereka melewati pencetak gol terbanyak liga Prancis periode lalu di Alexander Frei.

Dia bermitra dengan Jo Han Volanthen yang berusia 20 tahun, yang menjadi pencetak gol termuda dalam rekor Kejuaraan Eropa dua tahun lalu. Volanthen, memiliki campuran Kolombia Swiss dan bakat menemukan bagaimana ia dikenal sebagai Wayne Rooney dari Swiss dan dia pasti akan berada di bawah tekanan besar untuk tampil.

Ludovic Magnin dari VfB Stuttgart benar-benar bek kiri yang kreatif dengan fokus pada setpieces sementara angkatan kerja dikapteni oleh Johann Vogel, sekarang di AC Milan dengan lebih dari 70 caps atas namanya.

Kejatuhan utama mereka mungkin adalah kekurangan nyali dalam banyak hal. Mereka unggul agregat 3-0 melawan Turki di babak play-off tetapi pertandingan berakhir 4-4 karena jerat dan ada tanda tanya pada penjaga gawang Pascal Zuberbuhler, bersama-sama satu-satunya pemain di atas usia 30 di garis start yang diprediksi. -naik.

Namun, segera setelah menjalani 10 pertandingan di kualifikasi, Swiss benar-benar harus khawatir tidak satu pun, terutama kompetisi pertandingan pembukaan Prancis, yang mereka bawa dua kali selama perjalanan ke Jerman.

Taruhan yang Didorong

Jika Swiss tidak mengalami serangan saraf itu mereka menimbulkan peluang judi yang luar biasa untuk memenangkan Tim G dengan peluang yang menggiurkan. Mereka menghadapi Prancis di pertandingan pembukaan dan memiliki pesaing yang bisa dibilang lebih cepat di Korea Selatan dan Togo setelahnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.